Sudah jadi tradisi di keluarga Indonesia kalau lebaran pasti ada kue kering seperti kastengels, nastar, lidah kucing, sagu keju, dan putri salju. Cemilan lain seperti kacang bawang, kacang mede, rengginang, atau kue kalengan yang gambarnya ibu dan dua orang anak lagi ngumpul di meja makan tanpa bapaknya pun tersaji di meja tamu.
Ya apa aja sih kuenya, suka-suka masing-masing keluarga aja. Mau sedia biji ketapang, kembang goyang, dan kolang kaling sesuai selera keluarga masing-masing.

Biasanya saya bikin kastengels resep dari kakaknya papah yang sudah almarhum. Kuenya enak banget pake keju edam dan roombutter. Sekalian saya jual ke teman-teman juga kalau saya bikin. Tapi ya itu karena saya kerja kantoran bisanya bikin kue kering kalau akhir pekan. Mau bikin malem juga sudah lelah. Ditambah jadwal rapat maupun dinas luar gak jelas, sudah lama saya tidak jualan kue kering buatan saya. Bahkan tahun ini saya memutuskan tidak bikin kue kering.

Niat mau beli kue kering, mampir ke toko kue kering JnC Cookies dekat rumah. Pertama kali masuk tokonya masih belum beli. Baru lihat-lihat dulu sambil ambil brosurnya. Koq banyak banget ya varian kuenya, harganya juga terjangkau. Jadi pingin beli banyak kan.

Kue kering teman silaturahmi di setiap perayaan lebaran

Sampai di rumah baru kepikiran kenapa gak sekalian aja saya buka jastip (jasa titipan). Sebelumnya juga saya sudah belajar open jastip dari Kaka Nurul sambil dinas ke luar kota.

Pernah open jastip oleh-oleh kepiting dari Balikpapan, oleh-oleh Sambal Bu Rudi dan kue lapis Surabaya Spikoe dari Surabaya.

Setelah tanya jawab via whatsapp, ternyata toko itu adalah distributor dan saya ditawarin jadi agen atau reseller dengan diskon tergantung dari banyaknya jumlah deposit.

Jadilah mulai bulan puasa ini saya ikutan orang-orang lain yang kekinian, jualan kue kering. Walaupun tidak semua pesanan bisa saya penuhi, bukan karena pilih-pilih pelanggan atau kebanyakan pesanan tapi karena menjelang hari raya stok kue kering menipis dan tidak lengkap lagi.

Jangan ditanya berapa total keuntungan selama saya jualan kue kering. Menurut saya sih ini keuntungannya:
1. Berhubung modalnya dari duit sendiri, beli sendiri dan jual sendiri ya ngitungnya ala kadarnya aja. Cukup lah buat nyimpen kue kering di meja tamu di rumah, ngasih mbah dan staf di kantor.
2. Jadi ada kontak lagi dengan teman dan saudara yang sudah lama gak ada kabarnya.
3. Bantuin temen yang mau kasih bingkisan kue kering lebaran.
4. Nambahin penghasilan driver GoJek. Karena semua kue kering yang dipesan ke alamat luar kantorku, dikirim via GoSend by GoJek.
5. Latihan melayani pelanggan. Gak cuma jualan yang penting laku tapi juga mesti melayani yang baik. Kan ada tuh online shop yang semena-mena karena yang dikejar cuma keuntungan aja.

Kalau kamu masih pingin kue kering lebaran buat hantaran, halal bi halal, natal, tahun baruan, atau sekedar manjain lidah sehari-hari, hubungi saya aja ya kaka…