KANTIN.ID

Rapat Sampai Malam di Kantor, Makannya Apa?

Libur lebaran ini saya mau berbagi cerita ringan dibalik kerjaan saya ya. Saya sering rapat di kantor maupun di luar kantor. Kalau rapat di luar kantor tuh PNS senangnya di luar kota, bisa di Bogor, Depok, Tangsel, jarang Bekasi. Itu yang paling deket dari Jakarta. Kalo jauh-jauh ya bisa ke Yogjakarta, Surabaya, Medan, Papua. Karena kalau di luar kota itungannya Dinas Luar (DL) yang artinya dapat uang perjalanan dinas ya kan.

Tapi jaman Pak Jokowi nih tidak bisa lah kebanyakan DL. Anggaran DL mesti dihemat-hemat.

Kalau rapat di jam kerja di kantor memang gak dapet uang perjalanan dinas, kan udah dibayar gaji dan tunjangan kinerja alias tunkin. Palingan konsumsi aja bisa snack pagi atau makan siang.

PNS di tempat saya nih kalau mesti rapat di dalam kantor (RDK) tuh senangnya di luar jam kerja, 3 jam setelah jam pulang kantor. Kantor saya kan pulangnya jam 16.00 berarti batas RDK paling cepet pulang jam 19.00. Semacam lembur gitu lah. Kalau bulan puasa ini, jam kerja lebih singkat satu jam. Jadi, jam pulang kerja jam 15.00. Kalau RDK pulang jam 18.00.

Seringnya pesen makan malam buat RDK tuh kalau bukan Bakmi GM, Gado-Gado Boplo, kadang-kadang Bebek Pak Slamet, Ayam Presto Ny. Nita, Hokben, gitu aja diulang-ulang lagi.

Kalau rapat siang ada lagi yang sering dipesan, seperti Ayam Ancur dan nasi padangnya Uni di kantin kantor. Khusus nasi padangnya Uni kantin, sudah jadi konsumsi saya dan Kaka Filmon sejak piket 100 Tahun Harkitnas, zaman kami CPNS. Wkwkwkwk…

Kalau boleh pilih konsumsi yang saya suka, saya sih maunya Bale Lombok. Masakan andalannya ada ayam taliwang dan ayam betutu. Tapi sayangnya harganya di atas pagu kalau pesenannya sedikit. Kalau pesan banyak baru harganya bisa lebih murah.

Saya juga suka Dapur Solo. Tapi karena banyak pesanan, jd gak bisa pesan mendadak. Minimal harus H-1.

Nah, pada suatu sore di bulan puasa ini, teman-teman saya maunya yang aneh-aneh yang belum pernah dipesan. Setelah saya cari-cari referensi di GoFood, akhirnya saya minta temen saya, Ayu, untuk pesenin Ayam Gepuk Pak Gembus.

Ini bukan pertama kali saya makan. Pertama kali saya makan di acara tahlilan saudara di Pondok Gede. Abis pengajian, dibawain goodie bag isinya antara lain ada sekotak paket ayam ini.

Rasanya enak, sambelnya pedas. Kotaknya juga kece, warnanya kuning ada gambar ayamnya yang jadi logo merek ayam ini.

Kedua kali, saya order 2 paket ayam ini via GoFood ke rumah. Paketnya di dalam kotak yang sama dengan yang saya dapat waktu tahlilan. Kece lah.

Ketiga, saya order GoFood ayam ini untuk relawan komunitas buku yang pindahan sekretariat. Berhubung saya gak ikut pindahan jadi gak ngeh juga penampakan paket ayamnya seperti apa.

Kembali ke cerita saya tentang pesanan konsumsi RDK, Ayu temen saya ini order sekitar 25 paket ayam via nomor whatsapp. Sementara saya lagi pimpin rapat sampai waktu buka puasa.

Saatnya buka puasa dibagiin donat JCo masing-masing dapet sekotak donat isi 2. Setelah menikmati donat, nasi tidak kunjung dibagikan. Tumben banget. Biasanya menjelang buka puasa nasi kotaknya udah dibagiin.

Lalu eng ing eng… Ternyata si ayam yang kita pesan ini menampakannya sungguh sangat tidak layak dan malu-maluin banget karena dibungkus pakai kertas coklat dan dipisah-pisah. Nasi sebungkus sendiri, sepotong ayam dibungkus dengan sepotong tempe dan tahu. Abis itu pisah lagi sambelnya diplastikin. Dan sate usus dipisah lagi, sebungkus besar isinya bebeberapa tusuk sate.

Mau makan cantik buka puasa setelah rapat di kantor malah yang dateng zonk banget ini. Bikin kapok pesen Ayam Gepuk Pak Gembus. Padahal sebelumnya pernah pesan ke rumah dapet nasi kotak kece.

Komplenlah Ayu, dan akhirnya balik lagi dibawain sterofoam buat alas makan tapi kelamaan datengnya kan. Padahal udah pada kelaperan karena seharian puasa. Jadilah dengan terpaksa terima sebungkus nasi putih, sebungkus ayam, tahu, dan tempe, seplastik sambel, dan sate usus. Makan sama-sama.

Masih ada untungnya dibalik kisah ini, seperti orang Jawa bilang bejo. Untungnya peserta rapat cuma kita-kitaan aja. Gak ada peserta dari luar. Kalo ada malunya kayak apaan deh tuh.
Lain kali kapok deh pesen ayam ini. Kemasannya aja gak sama dan jauh beda antara yang pertama kali gue tau sama pesanan terakhir ini.

Kalau kalian ada konsumsi rapat favorit apa saja? Barangkali aja bisa jadi ide konsumsi rapat di kantor saya. Komen ya di bawah ini atau japri.

Lida Noor Meitania

Menyukai kuliner dan kucing. Murah senyum tapi jarang menyapa kalau tidak disapa lebih dahulu. Kalau ketemu di jalan, sapa ya.

One thought on “Rapat Sampai Malam di Kantor, Makannya Apa?

  1. Belum pernah sih,pesen bungkus…tp secara rasa,suka banget sama sambelnya krn pake kacang mede..mungkin krn ini franchise & blom biasa ngelayanin pesanan orang kantor,memang mesti cerewet kali ya kakak,buat dibikin nasi box…ahh…kapan2 mau nyoba ah,mesen ini.tp tentunya dg banyak s&k pas mesen.hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.